Renzo Piano


Renzo Piano lahir di Genoa, Italia, pada 14 September 1937. Keluarganya memiliki bisnis konstruksi yang menyertakan ayahnya, kakek dan pamannya. Piano tumbuh di lingkungan konstruksi. Sebagai anak sering mengunjungi ayahnya di bisnis konstruksi dan seperti anak lain, ia terpesona melihat orang-orang di tempat kerja membuatnya tertarik akan struktur.

Biasanya jarang yang tahu akan konstruksi, kecuali mereka yang terlibat, tetapi untuk anak-anak ini merupakan petualangan dan menyenangkan. Hal yang sama terjadi dengan Piano, dia melihat rincian dan eksekusi karena keingintahuan naluriah. Dia juga bertanya-tanya tentang desainer yang merancang bangunan tersebut.

Saat ia tumbuh, rasa ingin tahu tentang para desainer diperkuat dan memutuskan untuk menjadi seorang arsitek. Di umur tujuh belas tahun ketika ia mendekati ayah tercinta dengan gagasan pergi ke sekolah arsitektur. “Kenapa kau ingin menjadi arsitek? ,” jawaban ayahnya. “Anda dapat membuat sesuatu, mengapa anda hanya desain sesuatu?”

Berkomitmen terhadap arsitektur, Renzo Piano kemudian membuat ayahnya setuju dan bergabung dengan Sekolah Politeknik Arsitektur di Milan pada tahun 1959 pada usia 22. Bergabung di dunia arsitektur adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi dirinya dan yang paling penting, ia tahu apa yang harus dipelajari. Milan Arsitektur College adalah salah satu lembaga perintis di Italia, dan sementara belajar di sana ia mulai bekerja dengan Ar. Franco Albini yang juga memberikan panduan desain untuk Piano.

Lahir pada tahun 1905, Franco Albini arsitektur dari sekolah yang sama pada tahun 1929. Dia adalah salah satu desainer paling berpengaruh waktu itu. Sebagian besar mebel yang dirancang untuk menggunakan bahan baku murah dari daerah itu di tahun-tahun pasca-perang ketika bahan lainnya langka. Karyanya, baik dalam arsitektur dan desain, menampilkan komitmen pada pengerjaan ketat dan keanggunan dibangun di atas estetika minimalis, tidak dibebani oleh ornamen yang asing.

Potongan-potongan furnitur yang menjadi ikon karirnya diproduksi terutama di tahun limapuluhan. desain produk paling inovatif Albini adalah sebuah radio yang terbuat dari kaca yang mengungkap seluruh komponen internal. Bekerja dengan Albini, Renzo punya kualitas semua tertanam dalam jiwanya.

Sementara masih mempelajari arsitektur di Milan, ia menikah dengan seorang gadis yang telah dikenal dari masa sekolahnya di Genoa, Magda Arduino. Pada tahun 1964 Renzo Piano lulus dari sekolah arsitektur dan kembali ke kota asalnya Genoa untuk bekerja dengan ayahnya.

Kali ini ia tidak hanya hanya penampil tetapi peserta dalam kegiatan konstruksi. Setelah melakukan arsitektur, pemahamannya benar-benar berubah dan ia mulai menghormati konstruksi juga. Dalam setahun ia memahami hasil menakjubkan dari rincian cermat dalam arsitektur. Juga pada upaya membangun bahwa arsitek muda diperoleh dasar-dasar nya eksperimental dan pengrajin seperti filsafat, yang ia pelajari dari Albini.

Dari tahun 1965 sampai 1970 ia juga bekerja dengan arsitek Louis Kahn legendaris di Philadelphia, arsitek yang telah dirancang Iim, Ahmedabad. Meskipun percobaan Piano dengan arsitektur masih terus ia sangat diperlukan istirahat, yang akhirnya pada tahun 1969. Jepang adalah untuk menyelenggarakan World Expo di Osaka tahun 1970 dengan “Kemajuan dan Harmony untuk Manusia” sebagai tema. Undangan yang dikirim ke segala bangsa untuk berpartisipasi dengan desain yang sesuai tema.

Expo 70 Osaka sangat menekankan pada tema ini dan di perusahaan mengundang disebutkan bahwa desain harus menghasilkan pernyataan arsitektural terbaik mengekspresikan semangat yang kuat. Untuk alasan ini sebagian besar negara-negara yang diselenggarakan kompetisi nasional untuk mendapatkan desain yang inovatif. Di India, 58 entri telah diterima dan menjadi pemenang itu Ar. Jasbir Sachdev, sementara di Italia kompetisi itu dimenangkan oleh Renzo Piano.

Pembangunan Paviliun Italia dilakukan oleh saudara Piano’s Ermanno. Itu adalah gilirannya besar dalam kehidupan profesional Piano’s; proyek Expo menarik banyak perhatian yang menguntungkan. Ketika ia mengunjungi pameran Piano bertemu Ar. Richard Rogers yang telah dirancang paviliun untuk Inggris. Kedua arsitek menemukan bahwa mereka memiliki banyak kesamaan dan ketika sebuah perusahaan teknik menyarankan mereka bekerja bersama-sama dan masukkan kompetisi internasional lain yang sedang berlangsung untuk Georges Pompidou Centre di Paris.

Pompidou Presiden Perancis pada tahun 1969 dikandung ide untuk sebuah pusat seni yang akan membawa seni dan budaya untuk orang “di jalan”. Renzo Piano dan Richard Rogers berpartisipasi dan memenangkan kompetisi bersama dengan konsultan struktur legendaris ‘Ove Arup dan Mitra’ Inggris. Konstruksi dimulai tahun 1972 dan dibuka untuk umum pada 2 Februari 1978.

Perancangan pusat seni ini sangat modern tapi segera jatuh ke dalam kontroversi marah yang muncul selama gaya asertif industri bangunan ini. Its berani “exo-skeletal” arsitektur kontras keras dengan rumah-rumah sekitarnya di jantung dari bagian tua dari Paris.

Namun arsitektur bangunan ini juga sangat dikagumi internasional untuk desain radikal. The Centre Georges Pompidou sangat sukses, dan telah menjadi tempat untuk banyak pameran seni , menarik lebih dari 160 juta orang sejak pelantikan lima kali lebih daripada yang diantisipasi.

Dengan 30.000 pengunjung setiap hari, layanan bangunan yang sangat berat karena keausan dan direnovasi 20 tahun kemudian pada tahun 1999 yang terkena dampak. Tentu saja bangunan telah sangat berhasil dalam apa yang dimaksudkan untuk. Hal ini masih dikagumi dan merupakan salah satu bangunan legendaris dari abad ke-20.

Setelah Georges Pompidou Centre, pada tahun 1977 didirikan Atelier Piano Piano & Beras bersama dengan insinyur Peter Rice, seorang profesional yang akan bekerja sama dengan dia di banyak proyek.

Sepuluh tahun setelah selesai dari Georges Pompidou Centre, pada tahun 1987 proyek lain yang luar biasa datang kepadanya – pada Kansai Air Port di Osaka Bay. Sebuah bangunan yang tersebar di sedikit kurang dari 1,5 kilometer. Itu yang akan dibangun di sebuah pulau buatan manusia dan karena pulau buatan ini terus menerus tenggelam struktur harus cukup fleksibel untuk mempertahankan permukiman tidak teratur. Proyek ini membutuhkan banyak keahlian teknis tanpa mengorbankan pada estetika dan keduanya sempurna dicapai oleh tim berkomitmen Piano’s.

Karena arsitektur spektakuler dan rekayasa dari terminal ini yang terkenal di dunia, Bandar Udara Internasional Kansai sekarang dianggap sebagai salah satu terminal paling cemerlang dirancang pernah didirikan. Selesai pada tahun 1994 dan diresmikan oleh Pangeran Jepang.

Tepat sebelum penyelesaian Bandara Kansai, pada tahun 1993, Peter Rice meninggal. Ini adalah kemunduran besar untuk Piano sebagai dia dan Petrus telah dirancang struktur indah bersama selama enam belas tahun. Namun Piano kemudian mendirikan Renzo Piano Building Workshop, dengan kantor di Paris dan Genoa. Hari ini, sekitar 100 orang bekerja dengan dia dalam kerjasama erat dengan beberapa arsitek yang terkait, terhubung ke dia dengan tahun pengalaman.

roman ayahnya untuk konstruksi dan kenangan masa kecilnya di lokasi konstruksi tidak pernah dilupakan. Mungkin itu adalah alasan untuk nama Renzo Piano Building Workshop, daripada Piano Architects & Associates. Piano tidak hanya desain tapi membuat sesuatu dan mengujinya.

Pada tahun 1990, Renzo Piano sudah menjadi seorang arsitek internasional. Menyadari kontribusi, pada tahun 1998 unggulan juri Pritzker Foundation, yang juga termasuk perwakilan India oleh Ar. Charles Correa, Renzo Piano dipilih untuk Penghargaan Pritzker 21. Itu adalah ulang tahun ke 20 dari Pritzker Award Foundation dan tempat untuk upacara penghargaan adalah Gedung Putih. Bangunan yang paling kuat di bumi, yang arsitek James Hoban hampir tidak dikenal.

Selain dari kutipan indah, orang-orang dibedakan dan arsitek memberikan pandangan mereka tentang desain Piano’s. “Beliau membawa setiap proyek besar keseriusan tujuan, dikombinasikan dengan pemahaman liris bahan – sehingga apa yang muncul adalah sebuah arsitektur yang luar biasa jelas dan siasat.”
– Ar. Charles Correa, Juri Pritzker

Piano Hari ini adalah seorang selebriti, seorang pria yang bekerja adalah menciptakan kembali arsitektur dalam proyek-proyek yang tersebar di seluruh dunia – dari sebuah menara di Sydney campuran ke Kansai Air Terminal mil panjang di sebuah pulau buatan manusia di Jepang, pada rencana induk untuk Potsdamer Platz rekonstruksi di Berlin atau Beyeler Foundation Museum di Basel, Swiss.

Bahkan ini tersebar di dunia tidak menunjukkan kisaran penuh atau output besar arsitek ini luar biasa. proyek Renzo Piano termasuk tidak bangunan hanya yang berkisar dari rumah untuk apartemen, kantor ke pusat-pusat perbelanjaan, museum, pabrik, bengkel dan studio, maskapai penerbangan dan terminal kereta api, pameran, teater, dan gereja-gereja, tetapi juga jembatan, kapal, perahu, dan mobil, sebagai serta proyek-proyek perencanaan kota, renovasi besar dan rekonstruksi. Dia bahkan bintang televisi program pada arsitektur.

“Ketika gaya dipaksa untuk menjadi merek dagang, tanda tangan, karakteristik pribadi, maka itu juga menjadi sangkar. Upaya untuk dapat dikenali dengan biaya apapun, untuk menaruh tanda pada hal-hal, membunuh para arsitek dan kebebasan nya untuk berkembang. Tanda pengakuan terletak pada penerimaan dari tantangan. Dan kemudian, ya, itu tidak menjadi diidentifikasi, tetapi dengan metode, bukan dengan merek dagang “-. Ar. Renzo Piano

terjemahan http://arch-essays.blogspot.com

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

desainer arsitektur dan interior

%d bloggers like this: